15.9.08

Kesabaran... Kembali Teruji

Minggu kedua Ramadhan, aku punya cerita.

Jumaat menguji kesabaran aku. Sekali lagi diuji, kini bersama teman sekerja di makmal.

Aku bengang. Aku jelik dengan sikap manusia itu. Tapi aku tahu dia juga manusia. Punya hati. Miliki perasaan.

Aku marah. Aku pendamkan. Aku bersabar. Bersabar dengan sikapnya yang mungkin dipengaruhi kitaran wanita. Aku bisikkan pada diriku:

"Mungkin dia punya masalah. Dan aku tempat geram dilepaskan"

Aku tidak peduli. Apa jua interpretasinya. Biarlah. Dia layak memperlakukan begitu.

Nasihat aku:

"Tiap manusia punya tahap kesabaran. Andai kita bengang, kita marah pada rakan sekerja, jangan dilepaskan begitu saja. Dia juga punya hati dan perasaan. Cuba fahami dirinya. Biar dirinya memahami dirimu. Kerja yang sukar pasti jadi senang. Yang senang pasti jadi mudah. Tuhan menciptakan manusia itu pelbagai. Itu fitrah-Nya. Siapalah kita untuk menidakkan kehendak Tuhan?"

Aku hanya manusia. Yang tidak diciptakan cerdik. Yang tidak dijadikan pintar. Yang tidak dilahirkan sempurna. Kerana aku memiliki sifat manusia. Yang tidak pernah sempurna.

3 comments:

nyda said...

sape tu yg buat adik saye marah neh??
meh nak marah die balik
hehe~
sabar ye amir ye
huhuhu

patungcendana said...

when the going gets tough, the tough gets going...huhuhu

Sengal Ubi said...

to sis nyda:

bulan puasa banyak menguji kesabaran. maka, bersabarlah.

to patung cendana:

your life is tougher than mine.